Ending Jadi Orang Ketiga

saya ingatkan sebelum baca, sebaik nya baca postingan saya yang ke ini di lanjut yang ini

saya tunggu ini loo

sudah ???

okeh lanjut,

sebenarnya aku sudah males mau lanjutin mengenai kisah ku itu, udah muak 😀

 

aku muak karena aku tidak mau lagi terkurung lagi dengan perasaan yang membunuh logika…

sebelum aku lanjut, kita kembali ke tanggal 12 Januari 2017, satu hari sebelum ulang tahun si Arab, dan aku punya misi rahasia dari si puput (orang yang ku suka, tetapi suka sama si arab)

si puput beberapa hari sebelumnya telah membeli running shoes merek Reebok, sebagia hadiah ulang tahun si Arab, nah sore di tgl 12 itu, barang nyampek di kontrakan ku, dengan atas nama ku dan alamat asal nama kakak ku, waktu itu sore dan gak ada yang tahu kalau barang itu nyampek.

sampai disini misi ku gak ada masalah, dan malam nya ketika si Arab sudah tidur di kamar nya, ku masukan hadiah itu di kamar nya

misi ku sukses, aku dapat Makasih (yaa makasih doang) tapi lumayan, bikin puput seneng, udah lumayan bahagia nya

okeh…. kisah mereka naik level, dan aku turun level lagi

tapi ternyata kisah itu berlanjut ke arah yang seharusnya, cepat atau lambat hal ini bakal terjadi

si puput, entah tanggal berapa, yang jelas hari itu, hari sabtu dan itu sore hari, menanyakan ku sesuatu, aku udah lupa detail nya

tapi inti nya si puput, berfikir  bahwa hubungan nya dengan si Arab hanya sebuah delusive nya dia sendiri, waktu itu aku terkejut, karena beberpa hari sebelum nya si Puput ngasih kado ke Arab, dengan begitu semangat, kenapa sekarang langsung ngrokro, apaan nih anak

ternyata usut punya usut si Puput dapet wangsit dari temen satu nya lagi, dia lebih berani, dari pada apa yang bisa ku lakukan, dia langsung mengecam puput cuman berhayal soal hubungan nya dengan si Arab

dan pecah lah perang lagiiii

si puput udah nyiapin kata2 buat memastikan hubungan nya dengan si Arab, adakah kesempatan buat dia?

dan jawaban muncul di Hari minggu pagi, dan jawabannya tentu jelas, sejelas Tuhan itu ada, yaitu si Arab gak akan bisa sama puput.

Dan di Hari minggu siang nya terjadi unjug kebolehan kata2 dari si puput

(dan sedih nya kenapa aku harus di ikutkan 🙁  )

lewat voice note di WA, di group yang berisi Aku, si Arab dan si Puput, si puput mengutarakan isi hati nya, termasuk janji nya untuk tidak “baper” lagi dengan si Arab, dan si puput minta maaf sama aku

berakhir sudah kisah ku jadi orang ketiga.

et jangan seneng dulu, masih ada satu kisah yang belum ada endingnya, yaitu kisah cinta ku dengan si puput, menuju babak yang berbeda, tanpa sosok si Arab di antara kita.

cobaan pertama muncul, malem nya si Puput galau tingkat dewa, karena harus melepas semua cinta nya ke si Arab, semaleman, sampai pagi di hari senin nya, aku “berusaha” jadi tissue yang menghapus air matanya, dengan kelapa eh kepala puyeng gara-gara meriang

 

dan di hari senin nya aku gak kuat aku gak bisa berangkat kantor, karena kurang tidur, badan meriang (apa si puput tau kalau itu semua gara2 dia, aku juga gak tau 🙁 )

dan hari demi hari berlalu, ku nikmati tiap obrolan kita, kisah nya di kereta, kisah nya di kantor, kisah orang tuanya, kisah bisnis, kisah makanan nya, kisah dia sebelum tidur

dan sampai akhir malam ini, dan aku muak

aku muak karena aku tidak mau lagi terkurung lagi dengan perasaan yang membunuh logika… tidak lagi

dan begini lah akhir kisah ketika aku jadi orang ketiga, aku sekarang di barisan pertama mengejar nya, tanpa saingan, tapi aku sadar satu hal, kita tidak akan lebih dari Teman

maka berteman lah, aku gak peduli.

aku bahagia buat dia bahagia kok.

 

#the-end

 

2 thoughts on “Ending Jadi Orang Ketiga

  1. I precisely desired to say thanks all over again. I do not know the things I would’ve done without these recommendations shown by you about such a field. It seemed to be a real fearsome problem for me, however , taking note of your professional mode you solved that took me to cry with delight. Now i’m thankful for the service and even hope you recognize what a great job you were carrying out training other individuals via your webblog. I’m certain you have never encountered all of us.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *