Badadari Kembali

Lanjut cerita ku yang ini, dimana aku menunggu bidadari ku yang datang menjadi kepingan terbaik di hidup ku

singkat cerita setelah beberapa setelah postingan ku diatas ku post, aku pun mulai pelan-pelan pasrah, ku pasrahkan semua nya sama Allah, Dia pasti tau yang terbaik buat umat nya

tiba2 aku iseng balas salah satu status nya di WA, dan tak ku duga dia balas, dia inti nya dia mau nelp aku nanti…..

wah beruntungnya aku hari itu…

 

dan ku jawab, aku lagi di jalan nih, ( emang posisiku waktu itu lagi perjalanan ke rumah simbah, dan aku duduk di samping ibu ku, dan ku pengen dia nelp setelah aku nyampek rumah simbah, di tempat yang lebih privasi, lebih nyaman buat kita ngobrol)

tapi syukur lah, dia nelp di sore hari nya, setelah dia selesai seminar

dan

bodohnya aku,

di percakapan telp itu, aku minta maaf lagi, minta maaf ke dua kali nya, karena melakukan sesuatu yang sangat menggagunya beberapa hari lalu

dimana letak bodoh nya ??

karena di percapakan aku mengungkapkan alasan aku melakukan kesalahan itu, berbeda seperti yang pernah ku katakan

aku pernah minta maaf sebelumnya dan mengganggu nya dengan alasan aku memang “Suka” sama dia, aku melakukannnya dengan dasar Suka dan itu bener2 yang kurasakan, hingga sekarang

tapi apa yang ku katakan di minta maaf ku kedua, “Aku Penasaran”

What ….. Aku bener-bener lelaki bodoh, masih ajah ku gunakan rasa gensi ku, rasa gensi sebagai cowok

makan tuh gengsi

sial……

dia jauh lebih berharga dari rasa gengsi ku, aku bodoh, bodoh, bodoh

akhir nya percakapan berakhir….

aku lupa detail nya, selain ternyata seminar yang dia ikuti itu seminar asuransi, dan kebodohan yang ku lakukan tadi, lain nya sudah tertutupi rasa kecewa ku itu

akhirnya …….

dia menjauh lagi, walaupun setelah kejadian itu, aku sempat mengajak nya ngobrol lewat telp, tapi tidak berakhir jadi kenyataan

 

Yaa Bidadari memang kembali walau cuman sebentar, bagai embun di pagi hari, sebentar kemudian lenyap lagi

kadang aku masih ingat ketika kita ngobrol dengan begitu ringan, tanpa beban perasaan, ngobrol gak penting di tiap social media yang kita terhubung

ngobroli molang di instagram

ngobrolin lagu di facebook

ngobrolin kalau dia lagi ngasih adonan kui ke mukanya, bukannya jadi cantik malah kirimin foto melotot di Line

ngobrolin banyak hal di WA  ampek lupa apa ajah)

udah lah itu masa lalu,

entah apa lagi yang akan dia lakukan, aku pasrah

 

semoga kalian belajar dari kebodohan ku, berusaha lah jujur dengan perasaan mu, jangan gara2 gensi, kamu memilih menutupi perasaan mu yang sesungguh nya

nanti kalau ada updatan tak lanjut lagiii……

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *